FOLLOWER

25 Disember 2011

Impian hidup mendahului segalanya

Assalamualaikum dan selamat sejahtera


(sumber gambar:  google.com, carian:  imej impian)

Impian hidup mendahului segalanya.  Entah mengapa tajuk ini yang dipilih tetapi kata dasar yang ingin diutarakan adalah berkaitan impian.  Seperti gambar di atas, sebut saja impian pasti yang berlegar di ingatan dan minda adalah berkaitan wang ringgit iaitu kekayaan dan kemewahan.  Sehinggakan yang tergambar dalam carian imej di google adalah berkaitan rumah besar dan cantik, kereta mewah dan wang ringgit. 

Sukar juga mendapatkan imej bagi carian impian adalah masjid, mekah atau kaabah atau juga Bank Islam manatah lagi nak jumpa Tabung Haji.  Carian itu sebenarnya tidak habis Yangbaik selusuri tetapi sehingga yang dijumpai ... memang tiada.

Tidak bermaksud di sini Yangbaik hendak menidakkan carian yang pernah terjumpa gambaran Mekah atau mana-mana lokasi bersifat keIslaman seperti di bawah ini.  Memang ada tetapi tidak banyak.



Berbalik kepada tujuan catatan ini, Yangbaik teringat mengenai panggilan telefon yang diterima pada satu hari (dirahsiakan tarikhnya serta pemanggilnya).  Panggilan adalah berkaitan tawaran insuran.  Sungguh menarik tawaran itu dan sempurna sungguh perancangannya dan pelan yang disediakan termasuk sistem bayaran secara Islam seperti yang kita impikan.  Walaupun Yangbaik sendiri terasanya tidak pernah impikan punyai insuran. 

Secara kebetulan semasa panggilan telefon berkenaan diterima situasi kerja Yangbaik tidaklah sibuk atau kelam kabut sangat cuma sedang dalam persediaan dokumen untuk mesyuarat sahaja.  Yangbaik tidak berniat pula nak menyusahkan pemanggil itu dengan membiarkan dia menjelaskan segalanya tetapi ingin mengetahui lebih lanjut mengenai tawaran yang disediakan dan jika sesuai boleh turut serta. 

Terasa sungguh beruntung menjadi orang yang terpilih di antara jutaan rakyat Malaysia.  Namun hanya satu Yangbaik tidak dapat ikuti bagi memenuhi perjanjian itu adalah kerana sebelum sesuatu perjanjian dilaksanakan Yangbaik selaku isteri perlu mendapat keizinan suami.  Dari situ kedengaran perubahan nada suara pemanggil.  Sudahlah Yangbaik tidak mempunyai Kad Kredit dan tidak juga mempunyai akaun di bank yang diperlukan untuk bayaran premium insuran.  Tempoh masa yang diperlukan adalah singkat dan perlu buat keputusan segera.  Yangbaik terus terang padanya perlu mendapat izin suami dan perbualan kami terputus di situ.  Membuatkan apa saja perancangan menarik yang diceritakan tadi hilang begitu saja.

Kejadian ini juga mengingatkan Yangbaik agar membuat keputusan segera untuk satu urusan lain, perlu juga dapatkan keizinan suami walaupun ia adalah berkaitan kehidupan Yangbaik sendiri.

Setiap keputusan yang kita buat adakalanya memang terasa sungguh merugikan sehinggakan terasa seperti membuat satu kesilapan, namun apabila keputusan itu dibuat disertai dengan niat kerana Allah, Insya Allah kita tidak akan terasa menyesal yang amat sangat.  Anggap saja peluang itu bukan untuk kita dan akan ada peluang yang lebih baik.

Sekian.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...