FOLLOWER

29 Januari 2016

Bubur Nasi dan Kopi vs. Ais Cincau

Assalamualaikum dan selamat sejahtera


Bubur Nasi dan Kopi


Bubur nasi kini menjadi hidangan yang paling enak di antara banyak-banyak makanan yang ada di muka bumi.  Tambah sedikit kicap pastinya lebih ngam dengan selera orang yang sedang menanggung kesakitan gigi.  Sebenarnya bukan gigi yang sakit tetapi gusi kerana gusi yang menanggung gigi itu kini sedang membengkak dan hampir surut setelah satu fasa pertama antibiotik telah dilengkapkan, tunggu lagi 4 hari.  4 hari bukan lah satu tempoh yang panjang tetapi bila menunggu yang membuatkan tempoh itu terlalu lama... bermakna 4 hari lagi YB harus meneruskan hidup dengan makan bubur nasi berlaukkan kicap yang paling enak.

Alhamdulillah, syukur biarpun bubur nasi menjadi peneman selera YB masih lagi bisa meneruskan hidup.  Maka nikmat mana yang hendak dinafikan berbanding sebahagian lain yang tidak bisa makan sendiri walaupun sesudu nasi.

Bubur dan Kopi


Kopi merupakan antara minuman kegemaran YB sejak dari kecil.  Dibesarkan bersama orang tua yang hidupnya setiap pagi harus dimulakan dengan kopi.  Namun kini, cara penyediaan kopi telah dipermudahkan.  Dengan adanya kopi segera hanya perlu tambah air panas sahaja tidak perlu tambah gula dan tidak perlu penapis... lebih mudah.  Nikmat ini pastinya tidak dapat dibandingkan, biarpun sakit gigi tetapi kelansungan hidup masih berterusan.

Mulai hari ini menu utama adalah bubur nasi dan kopi putih segera.  Enakkan?

Ais Cincau Tabur


Ais Cincau Tabur.  Antara menu yang disukai bila berkunjung ke gerai tepi jalan.  Ais yang ditabur dengan susu pekat dan susu cair kemudiannya dihias indah cincau yang telah diparut.  Sungguh menyelerakan dan mendamaikan.

Tetapi itu suatu masa dahulu ketika gigi ini masih lagi berfungsi dengan baik.  Kini ais cincau tabur itu hanya mampu dilihat sahaja.

Kesyukuran juga dipanjatkan kepada Ilahi atas kurnianya kerana sempat juga menjamah dan menikmati sebahagian kecil daripada nikmat yang tidak terhitungkan.  Biarlah menu itu disitu untuk dinikmati oleh insan lain yang lebih berhak.

Sejujurnya YB sedar dan insaf bahawa bila tiba masanya kita akan menempuh banyak perkara. Seterusnya hal-hal yang tertentu kita perlu lewati dan biarkan ia berlalu.  Bersyukur kerana diberi peluang untuk meneruskan hidup ini.  Bila tiba masanya kita tidak tahu kita akan sampai juga.

Sekian.

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa singgah dan baca entri Bubur Nasi dan Kopi vs. Ais Cincau.


1 ulasan:

  1. Dah ok ke gusi YB?

    Yang pastinya bubur memang sedap walaupun kita sihat. Nak ummph tambah bilis goreng, kangkung belacan dan sambal kicap, telur masin pun sodappp...hehe

    BalasPadam

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.