FOLLOWER

3 Ogos 2011

Antara berdiri yang remeh dan berdiri yang sempurna

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,


layan sekejap mutiara hikmah ini sempena bulan Ramadhan.  Aye nak pi mesyuarat jap... heh... ntah banyak benor mesyuarat nye... dah jadi macam muka mesyuarat pulak... asal jumpa jer tanya... 'eh! ada mesyuarat ker? Tak pun lagi baik punya soalan... 'tak pi mesyuarat ker?' ... ehhh hermmm... muka mesyuarat la pulak... minit pun tak sempat nak draf lagik... dah siap nak proof read pulak... tapi lega sikit hari ini mesyuarat nye tak der makan minum... lega satu bab... tak sibuk nak urus panggil catering... kalau tidakk... dapat lagi satu gelaran... asal telefon jer tanya ... 'nak order makan? berapa orang? ada VIP tak?... huih.... tak kuasa lahhh...apa pun hidup mesti berani ...

terbabas jap... nak cerita pasal lain ... dok membebel tak tentu pasal pulak...heheh Sorry...

baca ini yer...

"Seorang hamba berdiri di hadapan Allah dalam dua keadaan. Keadaan yang pertama adalah ketika ia berdiri dalam shalatnya dan yang ke dua adalah ketika ia berjumpa dengan-Nya (di akhirat kelak). Maka barangsiapa menyempurnakan berdirinya dalam shalat, maka akan dimudahkan baginya berdirinya di hadapan Tuhannya. Sebaliknya, barangsiapa yang meremehkan berdirinya dalam shalat dan tidak menyempurnakannya, maka akan disulitkan baginya berdirinya di hadapan Tuhan-Nya. Allah berfirman: Dan pada sebagian dari malam, sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bagian yang panjang dimalam hari." (al-Insan: 26)  (Imam Ibnul Qayyim)





Sekian... semoga bermanfaat. Selamat berpuasa

1 ulasan:

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.