Pengikut

2 Januari 2013

Seperti anak kecil | Bukan Anak Kecil Main Api

As salam,





Jadilah Anda (di hadapan Allah) seperti seorang anak kecil di hadapan orang tuanya yang apabila ia menginginkan sesuatu dari mereka akan tetapi mereka tidak mengabulkan keinginannya maka ia akan merengek dan menangis di hadapan keduanya. Demikian pulalah sebaiknya keadaan Anda di hadapan Allah, apabila Anda telah memohon sesuatu kepada-Nya dan Allah belum juga mengabulkan permohonan Anda, maka bersimpuhlah dan menangislah dihadapan-Nya!
(as-Sirri as-Saqthi)

Hari Pendaftaran Kelas

As salam,


Tersebut al kisah pada hujung tahun lepas (31/12/2012), anakanda Muhammad Alif telahpun menghadiri majlis pendaftaran kelas dan ujian penentuan kelas.  Majlis itu dihadiri bersama ayahandanya sahaja, ibunda tidak turut serta kerana seperti biasanya mereka berdua sungguh akrab dan rasanya tidak perlulah ibunda turut memeriahkan suasana berkenaan.

Ibunda telahpun dengan rendah hati mengundur diri dan memberi pesan kepada ayahanda dapatlah kiranya menangkap gambar barang sekeping dua jika lebih pun tidak mengapa.  Tujuannya adalah untuk meletakkan cerita bergambar di sini.

Namun ibunda mengerti akan kesibukan ayahanda sehingga terlupa menangkap gambar anakandanya.  Yang dapat dicatatkan disini hanya lah sekadar cerita tanpa gambar.

Ceritanya adalah kesibukan ayahanda ke hulu ke hilir menguruskan keperluan persekolahan anaknya.  Bermula dengan pendaftaran nombor giliran, menyerahkan keperluan yang diperlukan, membeli keperluan sekolah seperti buku tulis dan buku kerja di kedai buku sekolah dan seterusnya menunggu anaknya menduduki ujian.


Sungguh tak pandai nak celoteh panjang lebar di sini sekarang memandangkan sudah lewat.  Lagi pula nak tulis saja... penat lah... entah ada orang baca atau tidak...buat semak jer.

Nak cari gambar lain...

1 Januari 2013

Bila masa bertambah


As salam,



gambar di atas ini boleh juga dijadikan wallpaper atau kertas dinding


Entry pertama tahun 2013



Iman itu bisa bertambah dan bisa berkurang. Ketika kita (banyak) mengingat Allah, kita menjadi takut kepada-Nya, (kita laksanakan perintah-Nya dan kita tinggalkan larangan-Nya) maka pada saat itulah iman kita bertambah. Dan apabila kita lalai dari mengingat Allah, kita lupa akan (surga dan neraka)-Nya, kita sia-siakan (perintah dan larangan)-Nya, maka pada saat itulah iman kita berkurang.

('Umair bin Khumasyah)



.