FOLLOWER

30 Januari 2016

Jangan sampai tertipu

Assalamualaikum dan selamat sejahtera


Jangan sampai tertipu


Bergembira tidak salah tetapi jangan sampai tertipu.  Tertipu dengan diri sendiri.  Mungkin juga kita pernah mendengar di mana-mana suatu masa dahulu ketika kita masih kanak-kanak, orang tua selalu berpesan jangan seronok sangat nanti menangis.  Tetapi masa kita kecil tidaklah kita faham sangat apa maksudnya, yang pasti kita patuh dan akur untuk tidak terlalu gembira ... untuk seketika. Akhirnya bila kita kembali gembira, 'orang tua' tadi sudah tidak menegur lagi... kesannya kita semakin bergembira sehingga sesuatu yang tidak diduga menimpa kita.

Pada masa itu kita akan mendapat 'buah keras'.  Kerana degil tidak mendengar teguran dan nasihat orang yang lebih berusia dari kita.

Zaman kanak-kanak kini tidak jauh bezanya dengan zaman kanak-kanak kita masa dahulu.  Apa yang berbeza adalah kita yang dewasa kini menjadi sakit.

Selingan

Banyak orang gembira yang tertipu. Dia makan, minum dan tertawa, padahal telah jelas di dalam kitab Allah bahwa dia adalah bahan bakar neraka (Bilal bin Sa'ad)



Terima kasih kerana sudi meluangkan masa anda membaca entri Jangan sampai tertipu.

2 ulasan:

  1. dari buah keras, baik buah tajam… (durian)

    huhuhu

    BalasPadam
    Balasan
    1. jauh beza tu... buah keras dengan buah durian... hihihi

      Padam

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.