FOLLOWER

9 Oktober 2014

Patutkah kita

Assalamualaikum dan selamat sejahtera

Patutkah kita

gambar hiasan

Patutkah kita...
dengan rela melukakan hati orang lain
Atau mungkinkah kita tidak sedar
ataupun kita tidak ambil tahu pun hati orang itu

Tahukah kita andainya luahan yang sama ditujukan kepada kita
Apa pula perasaan kita
Tiada rasa apa-apa kan?
Kerana hati itu sudah mati
hati itu mati kerana sikap kita yang sombong dan angkuh
bangga dengan kebolehan diri sendiri
bangga dengan kepandaian kita sendiri
bangga dengan pangkat yang kita ada

Patutkah kita...
dengan hati yang terluka
menyimpan dendam kesumat kepada dia
Sudah tentu dendam kerana sakit hati itu tiada galangnya

Biarkan saja dia sakiti hati orang
Kerana hati dia umpama batu
pelarasan setimpal pasti dia perolehi
selaras dengan apa yang dia perlakukan

Kita ini tiada apa untuk didendami
Kerana kita juga sering alpa
Lalai dan lupa
Kerana kita manusia

Lalu humbankan saja sakit hati itu ke benua hujung sana
Biar hati kita ini bersih dari luka
Biar hati kita ini suci dari noda
Kerana kita ada hak untuk hidup aman

Berserah diri kepada Yang Maha Besar
Semoga hati kita kembali bersih dan segar
Tetap teguh bersama Nur Firdaus...


nukilan:  yangbaik | 8102014 | 13:30
(saat kejutan melanda kerana alpa... sakitnya biarpun terasa harus segera pulih dari noda)

2 ulasan:

  1. biarlah kita jadi diri sendiri kak...

    BalasPadam
  2. sujud sembah pada Allah, nescaya hati kita akan merasa hina di sisi Allah. saat tu segala dendam, kemarahan pada manusia lain akan musnah kerana mengingatkan kita pada kebesaran Allah SWT :)

    BalasPadam

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.