FOLLOWER

21 Februari 2012

Berani biar bertempat walau pantang dicabar

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Biasanya ayat pantang dicabar dikaitkan dengan lelaki.  Memang betul ke lelaki ni pantang dicabar atau sekadar bualan saja.  Maaf yer bukan nak mencabar mana-mana pihak tetapi sekadar berkongsi rasa dan pandangan berkaitan cabaran dan pantang larangnya.

Biasa juga orang akan berkata 'aku memang pantang dicabar'.  Tetapi sebenarnya mengapa bila dicabar harus berpantang pula.  Pantangkan untuk perkara-perkara yang tidak boleh dilakukan.  Eh... melalut la pulak.

Okeylah, begini jika ada orang mencabar... cabaran tu bukannya kuat mana pun sekadar kata-kata sahaja.  Habis kata-kata habislah cabaran tu kan. Adakah perlu cabaran itu disahut, jika tidak disahut biarkan saja tak boleh ker?

Beranikah menyahut cabaran jika ianya kelak bakal merosakkan prestasi kerja dan juga maruah diri mungkin tercalar.  Ada juga yang akan mengatakan kalau tak sahut mana nak tahu apa natijahnya.  Tetapi bukankah kita diberikan otak untuk berfikir mana baik dan buruk. 

Sebenarnya Yangbaik sendiri dalam dilema untuk sahut cabaran ini, tetapi khuatir pula akan menjejaskan reputasi.

Apa cabarannya? Biarlah rahsia.

1 ulasan:

  1. betul, nak sahut cabaran biarlah bertempat. allah bagi akal fikiran

    BalasPadam

Komen anda tanggungjawab anda. Komen dan pandangan anda amatlah dihargai. Terima kasih atas pandangan yang diberikan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...